Rabu, 03 September 2008

In The Sun, In The Middle Of The Sea, In Karimun Jawa Island

-300808-


Akhirnya... takdir telah mengantarkan saya ke pulau Karimun Jawa. hehehe....Lebay amat kayanya. Tapi bener lho... gw emang udah berencana bertamasya ke sebuah pulau yang bermandikan matahari (island in the sun) dan terletak nun jauh di sana dari Jakarta (Fuckarta maybe?). Setelah menominasikan 2 kepulauan, yang pertama kepulauan Mentawai dan yang kedua Kepulauan Karimun Jawa, akhirnya gw jadi juga dateng ke salah satu dari pilihan itu. Ok... this is the moment that i'd like to share to everyone. Especially for those numbing mind person. Buat warga urban, melarikan diri dari rutinitas nyaris mustahil soalnya mereka udah enjoy banget di dalamnya. Buat capitalistic slave, libur kerja akan dianggap merugikan diri sendiri, karena kerja udah dianggap wajib hukumnya (kalah deh shalat) dan mungkin, istirahat itu sama dengan potong gaji. Kan semakin sering kerja semakin kaya (really?).

Ya sudah... mari lanjutkan ke perbincangan tentang Karimun Jawa (KJ). Selain menjadi nama pulau, KJ juga dipake untuk nama kepulauannya. Katanya sih ada 27 pulau di sini (but i'm still counting, now), tapi emang cuma satu pulau yang jadi pusatnya, yaitu pulau KJ. Nah... berikut adalah langkah-langkah yang sudah gw lakukan selama ini hingga akhirnya bisa terdampar di pulau eksotis nan tropis ini :

1. Jelaslah... sebelum melakukan segala sesuatu, tak lupa gw bertanya, minta wejangan dan berguru pada Mbah Google. Browsing segala sesuatu yg berhubungan dengan KJ itu wajib hukumnya. Jadi lo bisa tau gimana kesananya, nginep di mana, trus berguna banget buat ngitung budget. Secara gw nggak cukup kaya dan nggak cukup miskin untuk berlibur di pulau ini, jadi gw combine seluruh hasil pencarian gw dengan jumlah uang yang berhasil gw kumpulkan setelah bekerja keras di ladang (bo'ong deng).

2. Setelah mendapat informasi, lo harus tentukan niat dan bulatkan tekad untuk merealisasikan kunjungan ini. Lebih baik klo lo rencanakan dengan baik segala sesuatunya. Itu aja masih kurang buat yang baru pertama kali ke sini kaya gw.

3. Alhasil, lo gabungkan informasi dengan tekad tadi. Jadi lo udah harus menentukan kapan akan berangkat. Karena nggak semua musim baik untuk berlibur di sini. Musim hujan bisa dibilang musim yang agak rentan. Saran gw sih paling aman pergi bulan agustus kaya gw. Pas deh tuh... nggak ujan tapi nggak high season.

4. Tentukan dengan apa lo ke sana dan di mana lo akan menginap. KJ bisa dijangkau melalui Semarang atau Jepara. Masing2 kota tadi punya jadwal kapal penyebrangan sendiri. Gw nggak bisa kasih jadwal yang dari Jepara karena lagi rusak kapalnya. Tapi yang gw tau jadwal kapal dari Semarang tuh : Semarang - KJ : Sabtu jam 9 pagi
KJ - Semarang : Minggu jam 2 siang

Harga tiketnya 109.000 (pas gw naik entah kenapa jadi 105.000, agak tentatif kayanya mungkin ngikutin kurs dolar,hehhehe)

Kalo dari Jepara: Jepara - KJ : Rabu, jam 9
KJ - Jepara : Kamis, nggak tentu jd confirm pak djoko

Berarti kan lo harus ke Semarang atau Jepara dulu tuh... Nah kalo gw kan awalnya emang nyocokin jadwal sama kapal dari Jepara jadi dari Jakarta hari selasa. Berangkat ke Semarang dulu naik Kereta bisnis Fajar dengan tarif Rp 100.000, nyampe Semarang sore trus ke terminal. Dari situ, gw naik bis ke Jepara, it took about 2 hours. Jangan bayangin bisnya lebih enak dari Metro Jakarta deh, soalnya bis itu penuh banget dna penumpangnya gak abis2. hehehhee....
Karena kapalnya berangkat besok pagi jadi gw emang harus nginep dulu di Jepara. Unfortunately, i choose the wrong one. Soalnya kamarnya kacrut dengan kamar mandi yang super kacrut. Jadi gw sih recommend banget buat anda yang mengutamakan kenyamanan, berangkat lah dari Semarang. Kalaupun harus stay di hotel, pilihannya lebih banyak dan layak.hehehhe....

5. Nah, yang paling penting, lo harus pastiin dulu lo tidur dimana nanti. Bisa di resor mahal atau camping aja kalo emang mau into the wild. Gw nginep di Wisma Apung milik Pak Djoko dengan tarif Rp 100.000/mlm non ac (yang AC Rp 200.000). Kalo pernah liat brosurnya pulau Bora-Bora atau Mauritius yang ada gambar penginapan di tengah2 laut, yah... beda tipis deh ama Wisma Apung ini. Untuk booking tempat di sini lo bisa telp Pak DJ oko di nomor: 081325110999. Dia juga bisa ngasih tau info lebih tentang transportasi ke sana.

Akhirnya Nyampe Juga! Sialnya, kapal dari jepara itu abis mengalami kecelakaan dan masuk bengkel! Panik lah gw karena udah terlanjur terdampar di Jepara dan Pak Djoko baru ngasi tau. Untungnya doi ngasih jalan lain menuju KJ yaitu dengan menumpang kapal Nelayan. Gw bukan satu2nya tamu dia yang naik ke kapal itu, ada rombongan cowok dari Bandung dan Bule Spanyol yang nyasar di Kapal Nelayan milik Pak Jahidi (apa perlu gw kasih no hp doi?hehhehe) Emang sih ongkosnya jadi jauh lebih murah karena patungan, jatuhnya per orang bayar Rp 30.000. Tapi buat gw yang merasa nenek moyangnya bukan pelaut dan gak pernah naik kapal laut, 7 jam di tengah laut tanpa ujung bikin gw mabok. Padahal gw ngebayanginnya udah kaya kru kapalnya Jack Sparrow (kalo Johnny Depp kaptennya kayanya gw gak akan mabok deh), nyatanya terombang-ambing di antara ombak itu nggak enak banget rasanya. Mau gimana lagi? kan tujuan utama KJ jadi ya harus sampe sana hari itu juga. Asal tau aja, after tastenya naik kapal jauh lebih parah dari naik bajaj. Pas udah turun masih berasa banget goyangannya (dangdut kali...) Walaupun banyak jalan menuju Karimun, I suggest you not to take this way, ok!

Ketika sampai di penginapan gw lumayan amazed karena bangunan dari kayu itu emang di bangun di tengah laut, dari pelabuhan harus naik kapal nelayan (kali ini jaraknya deket banget jd gak papa) untuk menjangkaunya. Dan sebenernya sih bukan Floating Hotel (wisma apung) lebih tepatnya Middle Sea hotel. soalnya dia gak ngapung melainkan udah berpondasi kayu di laut yang nggak terlalu dalam. Sepenglihatan gw, penginapan ini adalah wisma paling enak dan layak dibanding yang ada di daratan Karimun, kecuali kalo dibandingin sama resort2 mahal yang tarifnya aja udah pake dolar ya... Setelah berkenalan dengan rombongan orang bandung itu akhirnya kita sepakat nyewa kapal bareng untuk keliling KJ dan snorkling. Maka dari itu, gw saranin banget kalo ke sini emang lebih baik rame2 karena harga sewa kapal sangat mahal untuk ditanggung sendiri. Kalau sewa kapal nelayan yang dinahkodai Mas Aris 350.000/ hari atau sewa kapal kaca 800.000/hari. Sehari itu lo bisa keliling kepulauan KJ sekaligus dapet guide untuk ngasi tau banyak hal tentang pulau2 itu.

Setelah kapal diparkir di tempat yang diduga bagus pemandangan underwaternya, baru deh kita pada nyebur untuk snorkling. Ini adalah kali pertama gw snorkling, gw baru tau kalo dunia bawah laut itu emang misterius dan keren banget. Kalo di jakarta biasa cuma liat ikan cupang, di sini banyak banget sodaranya Nemo (clown fish) dan ikan warna-warni yang selama ini cuma gw liat di discovery atau national geographic channel. Asyik menikmati alam laut tetap harus hati2 sama penjahat bernama bulu babi yang menurut gw lebih tepat dibilang bulu landak. Katanya kalo kena sih sakit dan bikin badan panas dingin. Gw beruntung sekalinya nyoba Snorkling langsung di tempat yang masih terawat dan bagus kaya Karimun ini. Kita memang harus menjaga alam laut untuk keseimbangan ekosistem dan kelangsungan acara berlibur kita.hehehehe....

Berhubung gw masih agak trauma untuk naik kapal lama2, di hari kedua gw memutuskan untuk gak kemana2. Menikmati apa yang ada di sekitar sekaligus unjuk kebolehan bakat memancing gw. Karena di wisma apung ini juga melihara ikan hiu, penasaran lah gw untuk menangkap ikan hiu. Bayangin aja, ikan hiu Cuy! Walaupun gw cuma nangkep pake jaring dan hanya berhasil menjebak hiu balita. tapi tetep aja, mau balita mau bayi namanya juga Hiu, gigi susunya udah ganas banget!

Nah...saran gw sih, karena di KJ itu nggak secanggih Jakarta. Di sini nggak ada minimarket apalagi supermarket. Yang ada cuma warung biasa jadi sebaiknya lo bawa persiapan makanan yang banyak. Pertama sih pas liat rombongan Enggat (cowok2 bdg tadi) bawa tas banyak, gw sempet heran. tapi ternyata mereka bawa 2 tas khusus makanan. Walaupun kita dapet makanan 3 kali sehari yang enak banget (i'm a seafood lover) dari wisma apung, kehendak untuk mengemil tetap gak bisa ditahan kan? Selain itu, makanan di sini jatuhnya mahal-mahal , coca cola kaleng aja bisa Rp 6.000. Jadi bawa kebutuhan logistik sebanyak2nya ya....jangan kaya gw yang males bawa barang banyak tapi ternyata di sini jadi lebih males lagi untuk ke daratan cari makanan.

Ini adalah hari terakhir gw, bentar lagi gw bakalan balik ke semarang naik kapal cepat (bukan kapalnya Jack Sparrow kaya kemaren.hehhe). Walaupun selama di sini gw kangen banget sama kamar kosan, liburan ke sini emang bener2 asik dan refresh pikiran banget. Tunggu apalagi kawan? Let's arrange your own island in the sun...!!!


1 comments:

Syaldi Sahude mengatakan...

Khusus masalah libur, ane tersinggung! Soalnya gue juga bingung kalau ada liburan. Bukannya karena gue udah jadi budak kapitalis, karena emang gue nggak bisa berhenti kerja.

But gue juga pengen banget ke sono... Sayangnya, waktu dan duit belum berkenan :p

 
design by suckmylolly.com