Minggu, 20 Juli 2008

Let's talk about Feminism



Mungkin bisa dibilang ini suatu kebetulan, mungkin juga tidak. Beberapa hari dalam minggu saya ini diisi dengan isu feminisme. Dimulai dengan membaca blog seorang teman yang mendapatkan verbal abuse karena dianggap feminis, percakapan dengan seorang teman pria yang menolak perempuan yang lebih dari dia, hingga himbauan orang tua sendiri bahwa feminisme itu melawan kodrat dan alquran. Saya bingung, ketiga orang yang saya sebutkan diatas (termasuk yang melakukan verbal abuse pd teman saya) adalah orang-orang yang saya 'kira' berpikiran terbuka dan terbebaskan. Tapi ternyata memang benar kata para feminis, perjuangan masih sangat panjang dan begitu sulit.

Peristiwa-peristiwa tersebut menimbulkan berbagai pertanyaan di benak saya dan yang utama adalah "Salahkah menjadi seorang feminis?". Bukan hanya kaum pria yang 'seram' dengan kata feminisme, perempuan pun masih banyak yang enggan disebut feminis walaupun mereka sudah memperjuangkan hak perempuan. "Se'seram' itukah para feminis dengan paham feminismenya?" oke,,, kalau memang seram, Di mana letak ke'seram'annya? Anda jawab saja di dalam hati.

Penganut budaya timur menganggap feminisme itu budaya barat dan bagi yang di 'timur' barat itu buruk. Kaum yang berada di sisi 'kanan' menilai bahwa feminisme itu 'kiri' dan bagi yang berada di jalur kanan (emangnya tol?), kiri itu membahayakan. Phiuh...gimana klo kita ganti jadi kanan kiri oke?hehehe emangnya film warkop! Feminisme mendapatkan cap 'segitunya' mulai dari melawan kodrat perempuan hingga memperjuangkan apa yang seharusnya 'tidak' diperjuangkan. Katanya perempuan itu sudah punya peran dan penempatannya sendiri jadi tidak perlu ia merebut peran atau tempat laki-laki.

Phiuhh... saya banyak menghela nafas karena perasaan di dalam diri saya seperti perih sendiri jika mendengar cap-cap itu. Banyak kenalan saya yang melabeli saya feminis, terlebih sejak saya bergabung dalam jurnal perempuan. Lalu bagaimana menurut saya sendiri? Apakah saya juga malu mengakui bahwa saya feminis? Begini... saya adalah seseorang yang tidak sanggup melihat berbagai bentuk penindasan karena itu saya mau berjuang sepenuhnya untuk melawannya. Saya sangat menghormati hak-hak asasi manusia, saya juga yakin bahwa tidak ada yang berbeda dari kita semua yang berada dalam kategori "Manusia". Tampilan fisik dan hal-hal biologis itu bukan alasan untuk menindas seseorang baik dalam jenis kelamin atau warna kulit. Saya punya mimpi dunia itu damai dan semua bisa saling menghargai. Bicara soal peran perempuan atau laki-laki, buat saya itu hal yang sangat bisa di-switch. Oke peran ibu? banyak ayah single parents yang bisa menjalani peran itu. Melahirkan itu proses tapi bukan pelimpahan tanggung jawab karena melahirkan itu proses output yang didahului input bersama jadi tanggung jawabnya juga bersama. Tidak selamanya laki-laki bisa bertahan dalam peran yang sama begitu juga sebaliknya maka saya menyimpulkan hal ini bisa dinegosiasikan lagi. Sebenarnya simpel, saya sebagai perempuan tidak ingin dianggap tidak mampu, tidak boleh, dan tidak2 lainnya hanya karena saya 'perempuan'. It doesn't make any sense to me. kenapa kita tidak saling bekerja sama dan bergandengan tangan untuk mencapai dunia yang lebih baik. Utopiskah itu? saya yakin tidak. biar saja banyak yang menganggap utopis toh saya juga tahu banyak juga yang tidak menganggap ini utopis.

berdasarkan kamus Oxford feminsme atau feminism itu

"the advocacy of women's rights on the grounds of political, social, and economic equality to men."

ada kata equal di situ jadi ini kedudukan yang seimbang bukan siapa yang di atas, vice versa. Banyak yang bilang keseimbangan itu tidak mungkin ada atau bisa. Bagaimana kalau bukan keseimbangan tapi proses untuk mencapai keseimbangan yang dihargai itulah yang mungkin dan pasti bisa. Saya tidak mau sok-sok ngaku feminis toh label itu datangnya dari orang luar dan saya tidak pernah takut atau malu menjadi seorang feminis. Saya bangga jika saya bisa turut berperan dalam proses mencapai keseimbangan itu. Saya berani memperjuangkan hak-hak yang seharusnya setiap manusia bisa dapatkan. Saya tidak ingin menyerah untuk menghapus penindasan. "Salahkah bertindak untuk menghapus penindasan?" Salahkah para feminis yang berjuang hingga hasilnya bisa dinikmati saya atau paling tidak generasi selanjutnya?" Kalau salah, dimana letak salahnya? dan kalau boleh saya menyarankan, lebih baik anda pergi ke timbuktu. Jawab saja dalam hati.

Tanpa perjuangan mereka mungkin saya tidak bisa kuliah dan mungkin tetap di dapur dan belajar menjahit. Untuk apa takut? ketakutan itu tidak akan membuat kita kemana-mana bukan???

P.S. tribute to Mba gadis Arivia, Mba Marianna, (13th birthday of JP)
juga untuk Gadis Ranty dan Ninin

4 comments:

Penari Jari mengatakan...

gw jadi inget buku souad tentang nasib perempuan di kampung palestina yang ampe dibakar klo dianggap buat aib..ck..ck.. padahal laki2 juga ikutan,tapi ga dihukum.

eh tapi kanan kiri oke tuh filmnya kadir ama doyok!

noanggie mengatakan...

Salam kenal Afra..

iseng2 buka blognya Afra, liat dari blognya Mas Syaldi..trus tertarik sama judul artikel ini..

Isu feminisme sendiri sudah cukup lama menarik perhatian saya..terutama mengenai kesamaan hak antara pria-wanita..well, tapi mungkin untuk beberapa orang kata feminisme, serupa dengan kata emansipasi, masih cenderung diartikan negatif..masih banyak yang beranggapan kalau wanita2 feminis & penjunjung emansipasi, kurang (atau bahkan tidak) memperhatikan kodratnya sebagai wanita..

padahal kalo menurut saya, justru sebaliknya..tipikal-tipikal wanita seperti ini, malah seharusnya tetap memperhatikan kodratnya sebagai wanita, sejalan dengan keinginannya untuk terus maju & berkembang, serta tidak mau untuk dilecehkan..hehehhe..iya ga siy?!

pada dasarnya emang man & woman are different and never be the same..tapi yang patut diingat adalah semua manusia kan sama derajatnya di hadapan Tuhan..dan berarti pula antara wanita & pria punya hak asasi yang sama..

secara pribadi, saya juga engga yakin siy apa saya tergolong feminis ato engga..tp yg pasti saya paling ga suka kalo perempuan itu dianggap berada "di bawah" laki-laki & sangat menentang segala bentuk pelecehan terhadap perempuan..

pokoknya mah..girl power forever dah..

btw, nice blog, fra..gw link ya blognya..link back gw juga donk..hehhehe..thx..

belo mengatakan...

ehehe
ada sesuatu yang menggelitik disini sodara afra, ihihi.
pada akhirnya memang apa pendapat orang lain tentang kita bisa kita bungkus kertas koran (kya bungkus softex) dan buang ke tempat sampah. kita yg ciptakan realitas tentang kita bukan?

masi banyak yang rancu antara 'setara', 'seimbang', dan 'saling melengkapi'. kynya perempuan sendiri masi ada dalam kebingungan harus pili yg mana. gue si setuju seimbang kya kta lo.

good point fra, tanpa ada feminisme mungkin gue uda beranak lima sekarang, badan uda melar, dan baca koran buat bandingin harga carrefour sm giant.

serenada iblis sang biduan senja mengatakan...

dalam agama yang anda anut, ada sebuah paham keseimbangan yang membuat perempuan ditinggikan derajatnya dibandingkan lelaki dalam hal posisi mendidik anak-anaknya.

tentu karena budaya di masa agama anda sangat pro-patriakri, maka pencetusan ini sangat haram diumumkan karena tuhan saja tidak bisa mengubah jalan pikir manusia,
dan manusia yang menciptakan bentuk tuhan yang sangat manusiawi dengan sifat-sifat yang bisa dicapai manusia...

saya nda mau jadi pro atau anti dalam melihat polemik yang tak ada habisnya ini. tapi segala hal punya baik dan buruk yang lebih bijak untuk ditimbang-timbang konsekuensinya...

selamat memilih x)

 
design by suckmylolly.com